Berhasilkah Puasa Kita?


“Wahai orang-orang yang beriman. Diwajibkan atas kalian berpuasa, sebagaimana telah diwajibkan kepada orang-orang sebelum kalian supaya kalian bertakwa” (Al Qur’an Surah Al Baqarah: 183).
“Berpuasalah kalian, niscaya kalian sehat” (Hadist Riwayat Thabrani).
Wah, belum apa-apa sudah disuguhkan ayat Al Quran dan Hadist Nabi. Kayak khutbah aja ya?
Bukannya mau khutbah, namun tulisan di bawah ini tidak akan jelas tanpa dua hal tersebut.
Baik, telah kita ketahui bersama bahwa setiap perintah Allah pasti mengandung hikmah (manfaat) bagi kita bila kita melaksanakannya. Begitu pula dengan perintah puasa yang kita lakukan sekarang ini. Banyak sekali hikmah yang akan kita dapat bila kita berhasil melaksanakannya dengan baik dan benar. Di antaranya ialah supaya kita menjadi bertakwa, sebagaimana ayat yang telah saya sebutkan di atas. Takwa itu sendiri mengandung makna yang sangat luas. Tapi secara garis besar takwa bisa diartikan menjalankan segala perintah Allah dan menjauhi semua larangan-Nya.
Selain itu, sebagaimana hadist Nabi, puasa bisa membuat kita sehat.
Nah, yang jadi pertanyaan sekarang adalah, berhasilkah puasa kita?
Untuk menjawab ini, ada beberapa hal sederhana yang bisa menjadi ukuran keberhasilan puasa kita:
1. Volume Konsumsi Makan dan Minum
Apakah jumlah konsumsi makanan dan minuman kita di bulan Ramadhan ini lebih sedikit dibanding bulan lain? Jika ternyata lebih banyak, berarti puasa kita belum berhasil. Sebab nafsu makan dan minum adalah hawa nafsu paling dasar yang harus kita kendalikan selama bulan puasa.
2. Berat Badan
Jika kita berpuasa dengan benar, maka akan terjadi pengurangan jumlah konsumsi makan, dan itu tentunya berdampak pada berat badan. Apabila berat badan kita justru bertambah, maka bisa dipastikan kita adalah makhluk ‘pendendam’. Siang hari kita tahan nafsu makan kita, tetapi malam hari nafsu itu tumpah tak terkendali. Ini artinya puasa kita belum berhasil.
3. Sadakah dan Amal Sosial Lainnya
Sederhananya, karena di bulan Ramadhan ini waktu makan kita yang asalnya tiga kali menjadi dua kali, berarti tiap hari kita telah menabung. Sehingga di akhir Ramadhan kita akan sangat mudah mengeluarkan sadakah/zakat/infaq.
Selain itu, rasa lapar dan haus yang mendera kita selama berpuasa, seharusnya bisa membuat kita merasakan bagaimana menderitanya orang miskin yang sangat sulit mencari makan. Jika kita tetap sulit mengeluarkan sadakah, maka berarti puasa kita masih belum menuai hasil.
Sebenarnya masih banyak yang bisa menjadi ukuran, apakah puasa kita berhasil atau tidak, sehingga hikmah-hikmah puasa bisa kita peroleh. Namun saya rasa tiga hal itu sudah cukup.
Jadi, mumpung bulan puasa belum berakhir, alangkah baiknya bila kita memperbaiki puasa kita.
Selamat beribadah.

Iklan

14 pemikiran pada “Berhasilkah Puasa Kita?

  1. @ ansar
    Haha,,,, Sialan! Awas kam kena!
    @ RainTurb
    Lawas dah ku mikirakan, tapi masih kada tahu gasan diapaakan.
    @ nakjaDimande
    Kwkwkwkwk….*pipi merah*
    @ ppikabbanjar
    Iya, perlu semangat.
    @ andipeace
    sama-sama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s