Sanja Kuning

Sanja KuningKarya: Anang Ardiansyah

Bamula angin manyapu banyu
mahirit di padang banta
maantar alang tarabang
handak bulik ka sarangnya. . . .
Baca lebih lanjut

Iklan

Belajar Baca Puisi di Tadarus Puisi 2011

Bersama Arief Rahman (Itay), dini hari itu aku membacakan puisi karya alm. Eza Thabri Husano yang berjudul Elegi Musim.

menangkis tusukan cinta yang tak bersih. musim amis (Itay)
aku membasuh sayap mimpi di karat sunyi (aku)
kau peluk habis musim bergaun airmata (Itay)
aku berjuntai damai menaksir maut (aku)
kau kehilangan jejak mengemis takdir waktu (Itay)
aku mengganggang nyala api di tungku batu (aku)
rindu-dendam tak usai mengucapkan narasi cinta (Itay)
aku melayat puisi untuk matamu yang terluka (aku)
kanan-kiri suara saling menghardik-menusuk (Itay)
aku menepi melupakan suara dan jarum tusukan (aku)
sebuah lakon tragedi di di pentas airmatamu (Itay)
aku sebuah monumen silam tanpa haru (aku)
penyair musim-penyair pisau belati! (Itay)
aku tak sedang meludahi perjalanan matahari (aku)

Baca lebih lanjut

Musim Katam

cinta bahalap - antologi puisi barito kualaLakasi kita irik
Banih kuning maamas
Tampilainya dikapinggirakan

Jangan buat ka kadut
Kita labang dahulu di higa timbukan
Mun basah kaina mangacambah
Jagai labangan, jagai labangan…
Bursia dipatuk hayam
Bursia hujan

Malam ini kita gumba
Ingatakan, ingatakan…
Barang baparai dahulu tarawih di langgar
Barapa kadut kulihan, barapa kadut kulihan?

Jangan kalumpanan maandak ranggaman
Kubui ha awak sakira kada miang
Baisukan isuk kita mangatam pulang…

Puntik Dalam, 16 Agustus 2011

(Cinta Bahalap, 2013)

Jadi Prajurit


“Kita diserang!”
“Kita akan mati konyol!”

“Benar panglima.”
“Panglima, izinkan kami menghadapi mereka di luar! Haram manyarah!”
“Allaaaahu akbar!”

Cuma lima dialog itu sebenarnya yang harus kuhapalkan sebagai prajurit 2 (bahkan dua dialog pertama diteriakkan dari luar panggung), namun bagi orang yang belum pernah sekali-kali tampil di teater sepertiku ini, lima dialog tersebut rasanya seperti jawaban-jawaban yang harus dilontarkan untuk menanggapi pertanyaan malaikat Raqib dan ‘Atid! Baca lebih lanjut

Pribahasa Banjar (mun kawa tambahiakan)

1. Handak bangkung langsat tadapat bangkung durian (ingin isteri yang cantik yang didapat isteri yang jelek)
2. Di banua saurang kaya macan, di banua urang kaya acan (beraninya cuma di lingkungan sendiri)
3. Kaya burung bilatuk manabuk luang (orang yang kerja keras)
4. Kaladi maucap birah (mencerca orang yang lebih itnggi martabatnya)
5. Sudah tacalubuk kadua balah batis (terlambat) Baca lebih lanjut

Mandiangin, 3 Tahun Kayuh Baimbai


Na… kaini kesahnya uhannya ai. Hari Ahad sumalam tu unda lawan kakawanan Kayuh Baimbai (blogger banua) tulakan ka Mandiangin, dalam rangka ulang tahun Kayuh Baimbai nang katiga. Bakumpulnya pamulaan di Taman Air Mancur Banjarbaru. Di undangan jam 8, jadi jam setengah 8 tulak sudah unda matan Handil Bakti. Sampai ka sana jam satangah 9, harau, kadadaan lagi urangnya. Unda ja sakalinya nang datang sungsung, maka panjauhnya.

Jadi daripada muyak mahadangi, umpatan nangkaya urang ai jua kuliling Murjani, kesah lari pagi jua nih. Barapa putaran kah (manggah sudah), lalu tatamu Heri, bubuhan Kayuh Baimbai jua (sidin ni jadi tapaimbai lawan unda). Ka Taman Air Mancur ai kami. Na, di sana ada sudah sakalinya si ketua (seumur hidup)-nya, amang Harie, lawan amang Saprie. Dudukanai dulu kami mahadangi bubuhan nang lain.
Baca lebih lanjut

Pasar Terapung Kuin dan Pulau Kembang: Ahad yang Indah!

Pagi buta, subuh lebih tepatnya, aku dan Ipul tba di halte depan UNLAM. Di sana sudah ada Ihsan. Berarti tinggal Acat dan Qori saja lagi yang ditunggu. Kulihat jam di HP, belum jam 6. Ya, sebelumnya kami memang sudah janji kumpul di halte depan UNLAM tepat jam 6. Kenapa sepagi itu? Karena bila tidak begitu kami tidak akan bisa menemui momen berharga yang sama-sama belum pernah kami lihat: Pasar Terapung Kuin.
Sebelum pukul 6, Qori dan Acat juga datang. Semuanya tepat waktu! Mereka berdua itu mahasiswa IAIN, begitu juga Ihsan. Sedangkan Ipul mahasiswa UNLAM, dan aku mahasiswa STIKES Muhammadiyah. Acara ini semacam reuni, sebab dulunya kami ialah teman dekat (sangat dekat) selama masa perjuangan di Pondok Pesantren Al Falah Putera. Tujuh tahun kami sama-sama hidup dan menimba ilmu di sana.
Kami tidak jalan Kuin, melainkan jalan Belitung. Di Kuin itu sewa kelotoknya mahal, bisa dua kali lipat daripada di Belitung, karena di sana ada makelarnya. Berbeda dengan di Belitung yang langsung ke pemilik kelotok. Samapai di pelabuhan, sudah menunggu di sana Paman Syafwani, sang pemilik kelotok yang sudah kucarter jauh hari sebelumnya.
Pukul 6.09, kami kami berlima sudah berada dalam kelotok. Kelotok dinyalakan. Berangkat!!! Baca lebih lanjut