Kenyataan Buruk


Aku kembali lagi ke Al Falah. Pertama aku daftar ulang, kemudian mengambil rapot. Kubuka, dan kudapati nilaiku lebih buruk lagi dari semester pertama lalu. Padahal tahun sebelumnya peringkat pertama selalu setia mengisi rapotku. Dan sekarang aku harus menerima kenyataan buruk ini. Kenapa ya akhir-akhir ini aku selalu saja sial?

Ah, aku benci dengan kemalasanku belajar. Aku benci dengan ketidakkuasaanku membanggakan orang tua. Aku benci dengan kegilaanku terhadap blog. Aku benci dengan kekanak-kanakanku.

Iklan

47 pemikiran pada “Kenyataan Buruk

  1. Ewww.. napa yo ?! Gini aja bro, blajarnya di blog aja.. jadi pelajaran yang udah dipelajari, ikam posting di blog. Posting pemahaman yang udah ikam dapet & yang kada ikam mengerti. Gimana ??? Kale respon dari pengunjung bisa bantu** sharing pendapat buat pelajaran yang kamu pelajari. Asik kan ?

  2. Yahh…mau gimana lagi.Kan itu sudah menjadi nilai akhir kamu dari usaha yang murni .Itu sih lebih baik,dari pada aku yang dapat nilai tinggi tapi nggak murni.Hayyo…lebih baik ciapa???

    Aku sarankan agar kamu lebih giat lagi belajarnya di kelas 3 Aliyah sekarang.Supaya peringkat pertama senantiasa didapatkan olehmu s’perti di waktu Tsanawiyah dulu.Pahamkan???

  3. deee.. blog disalahin 😛 whuehwuahua.. enta ntar sadar, kalo hobby ente menulis akan sangat bermanfaat buat ente.. dari sekedar nilai-nilai ujian, bukan melemahkan semangat belajar. yang nomer satu dalam pelajaran belum tentu nomer satu dalam hidup 😛 ! ente keren mann! keep blogging and keep inspiring..

  4. @ Ithay
    Makasih sarannya… Ya, nilai murni memang membanggakan, dan itulah satu-satunya yang masih bisa kubanggakan.
    @ ewin
    Tapi kenyataannya memang blog lah yg membuat saya gila dan malas belajar. Namun ente benar juga, nomor satu dalam pelajaran belum tentu nomor satu dalam hidup.

  5. Saya jadi ingat waktu dulu masih smu. Krn keasyikan main, saya malah dapat nilai merah di rapor.
    Bayangkan, padahal saya sekolah di sma favorit di Medan hahahaaa…. memalukan!
    Kena repet, kena marah, ah begitulah pokoknya kemarahan orang tua pada saya. Tapi akhirnya saya belajar benar2 dan semester berikutnya lgsg melesat masuk 10 besar ! 😀

  6. HeehEeEehehe…..nah bujur tu jar ciwir!.Malas belajer ato belajer males….,hehehehe ketauan deh…..!!!^_^ :Blognya tambah keren teruzsz………

  7. tetap semangat! selama msh punya niat dan semangat, pasti bisa kok jd yg terbaik. yg utama motivasi untuk diri sendiri. klo nanti hasil ujian bagus, kan bisa bangga jg tulis di blog hehe..

  8. @ ciwir
    Dua-duanya..
    @ guskar
    haha… Betul juga. Btw, rumus dari mana om?
    @ H4bash
    Alhamdulillah, bisa lwbih keren lagi.
    @ YNa
    Itu berarti, belajar buat memposting, hehe…
    @ ekads
    senasib!

  9. inilah efek negatif blog.he..
    tetep aja nge blog tp tetep perhatiin hal lain kayak sekolah, kerjaan ,keluarga dll.
    bisa2 bagi waktu aja kayaknya.

  10. Selamat pagi Zian, kita tidak perlu menyalahkan hal yang sudah terjadi, tapi kejadian yang tidak menyenangkan dijadikan cermin untuk kita berbuat lebih baik ke depannya, Jangan berkecil hati, tapi marilah kita membenahi hal-hal yang tidak berkenan untuk menjadi lebih baik , sungguh masa depanmu itu ada dan harapanmu tidak akan hilang. Terima kasih komentnya, Sukses untuk anda.

    Regards, agnes sekar

  11. jangan terpancang dengan ranking…yang penting pelajaran2 yang kita serap dapat digunakan untuk masa depan kita yang lebih baik dan bermanfaat untuk orang lain…

  12. lho.. kok.. prestasinya jd ngedrop ya…
    gara2 ngeblog pula…
    hati2 fren ah… ngeblog ambil yg positifnya aja.. yg negatifnya musti dikau minimalisir…
    ayo2.. mapping lagi..
    _salam anget_

  13. wew… segitunya sih… tapoi saya juga mengalami hal demikian dan nggak akan berhenti di situ saja… bahkan saya bertekd jadi sntri teladan dia akhir semester nanti

  14. hmmm…
    seperti emang agak susah menyatukan antara belajar dan nge-blog..
    walaupun dengan nge-blog bisa sambil belajar, tetapi berdasarkan pengalaman, nge-blog bikin gak fokus..

    coba lebih konsentrasi lagi dengan membuat jadwal yang ketat..
    intinya.. lebih mendisiplinkan diri..

    semoga berhasil..
    tetap semangat..
    🙂

  15. jangan mencari kambing hitam dari kesalahan kita
    baik buruknya hasil yg kita dapat, berarti itu adalah final result untuk sementara
    dan masih ada kesempatan untuk memperbaikinya

    semangat ya….. 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s